Tuesday, 5 June 2012

Episod 21 : Kembali Terjalin

                  Pulang jer dari hospital, fikiran ku seakan kosong.. Sukar untuk aku gambarkan perasaan yang aku sedang tanggung ketika ini.. Airmata juga tak mampu mengalir, mungkin sudah kering kerana terlalu lama menangis selama ini.. Mata juga sudah sembab, hingga terasa berat untuk bertahan lagi.. Kepala ku semakin berat, aku tak mahu terus berpikir tentang Amran tetapi semakin aku cuba untuk berhenti semakin kuat memori lama singgah di ruang fikiranku.. Ahhh tidak tertanggung rasanya rasa ini, tak tahu dengan siapa harus aku kongsikan rasa yang semakin menyesakkan ini. Perlahan-lahan aku cuba baringkan badan ke atas katil, dan selang beberapa minit aku terlelap bersama bayangan Amran.

     
                   Malam itu aku terjaga jam 8 malam, terasa lama sudah aku tertidur. Aku terjaga apabila mammy mengetuk pintu memanggilku untuk makan malam. Aku menyahut perlahan “ Yaa… Nanti Sara keluar… ” .  Kemudian cuba memejamkan mata semula, kepala ku masih terasa berat.. Melihat pakaian yang masih belum berganti aku gagahkan diri untuk bangun membersihkan diri.  Aku tidak mahu biarkan diri aku terus lemah ! Aku sudah berjanji pada Amran untuk terus beri dia semangat melawan penyakitnya itu. Aku mahu tebus semua masa yang terlepas bersama dia. Aku mahu ulangi saat-saat manis yang pernah kami lalui bersama dulu. Serta merta semangatku datang berkobar-kobar , tidak sabar menunggu hari esok !! 

                 Pagi itu aku sungguh bersemangat ! Aku memilih pakaian  berwarna ceria, kuning dan oren, mengharap Amran akan ceria melihat aku nanti.  Aku ke hospital menaiki teksi, tak mahu susahkan ayah yang mempelawa mahu menghantarku. Aku tahu sekiranya ayah menghantarku pasti banyak soalan yang akan di utarakan, melihat anak gadisnya kini sering berkurung didalam bilik. Jadi jalan selamat , lebih baik aku menaiki teksi sahaja, tak bersedia lagi mahu bercerita dengan sesiapa, biarpun mammy dan adikku Fara.
                 Sesampai di bilik Amran, hati aku berbunga-bunga apabila melihat dia sedang menikmati sarapan. Wajahnya Nampak sedikit segar, apakah dia juga seperti aku harini penuh semangat positif.. 

         “ Sara… ! Awalnya awak sampai harini..?? “ Amran menyapaku ceria.

         “ Mestilaa saya tak sabar nak jumpa awak… Awak baru lepas makan?? Banyak tak makan pagi ni?? 

         “ Aku menyapa kembali sambil melabuhkan punggung di atas katil Amran.

        “ Bolehlaa.. Makanan kat hospital ni mana sedap sangat awak.. “ Amran menjuihkan bibir, dia sudah     mampu berseloroh. 

      “ Hehehe takpe tengahari nanti saya tapaukan awak makan nak..?? Awak cakap jer nak makan apa, biar saya belikan” .

      “ Alaaa awak beli ker…? Ingatkan awak offer nak masakkan.. hehehe “ Amran ternyata nampak  gembira, dia membetulkkan kedudukannya di atas katil.  
                 
               Mungkin Amran juga seperti aku, tidak mahu lemah semangat dan putus harapan. Kami tidak mahu lagi mensia-siakan masa yang tinggal. Senyuman Amran benar-benar memberiku harapan bahawa hari esok masih ada untuk kami..  Hari itu kami betul – betul menikmati masa yang ada, seakan –akan baru kali pertama bertemu janji. Bercerita tanpa henti di selang seli gelak tawa dan senda tawa Amran yang telah lama aku rindukan.


                                       
             Bersambung.....

No comments:

Post a Comment