Tuesday, 13 March 2012

Episod 17 : Berlalu Pergi

              Aku nekad petang ini aku mahu berdepan dengan Amran, aku mahu menebus kesalahan yang lepas.. Aku mahu mengharungi bersama Amran ketika dia sedang melalui hari-hari sukar tika ini.. Dan kali ini, aku ke padang bola sendirian tanpa di temani Farid.. Dan seperti semalam aku hanya menonton dari hujung padang sementara menunggu permainan tamat..  Aku mahu mengumpul kekuatan supaya aku tidak nampak lemah di hadapan Amran, walaupun aku tahu Amran jauh lebih kuat dari aku saat ini..

                Sedang aku merenung Amran di atas padang, tiba-tiba aku terkejut melihat Amran yang sedang berlari mengejar bola terhenti , apabila topi yang dipakai jatuh ke atas padang, lalu menampakkan kepalanya yang hampir botak..  Benarlah artikel yang aku baca malam tadi, penyakit itu akan menyebabkan rambut pesakit gugur dan lama kelamaan menjadi botak.. Amran memakai semula topi yang jatuh lalu berjalan ke tepi padang.. Hati aku tersentak melihat situasi itu.. Air mataku jatuh berjurai tanpa disedari, terasa mahu saja aku berlari ke arah Amran dan memeluk lelaki yang sangat aku cinta itu..

                Hampir 10mnit Amran di tepi padang, namun dia masih tersenyum melihat permainan di atas padang.. Aku beranikan diri untuk mendekati dia, aku tak mahu berlengah lagi.. Aku tahu masa aku semakin suntuk, aku tak mahu menyesal kali kedua… Perlahan aku melangkah ke arah Amran, dia masih tak perasan kehadiran aku, mungkin dia tak menjangkakan kehadiran aku disini..  Dan akhirnya aku berdiri lima tapak dari tempat dimana Amran duduk..

“ Amran…..”        Aku menegur perlahan, cuba mengawal sebak di dada.. Amran menoleh dan jangkaan ku benar dia terkejut saat melihat aku..

“ Sara…? “       Amran bingkas bangun..

“ Awak buat apa kat sini Sara..? “    Amran menyoal kali ini suaranya seakan berbisik, mungkin cuba mengawal perasaannya juga..

“ Saya nak jumpa awak Amran.. Saya terlalu rindukan awak….”     Suaraku seakan merintih, air mata sudah bergenang, mujur  aku memakai cermin mata hitam jika tidak pasti Amran dapat melihat mataku yang semakin sepet ini..

“ Sara… kan saya dah cakap awak kene belajar lupakan saya..”    Kali ini suara Amran sedikit tegas dan meyambung.. 

“  Kenapa awak jadi sampai macam ni, cinta kita cuma cinta monyet.. kenapa awak perlu rindukan saya lagi…? “      Nada Amran semakin keras, kemudian berlalu meninggalkan aku..  Aku betu2 terkedu, tidak tahu mengapa Amran perlu marah sebegitu.. Aku mengejar dari belakang tak mahu mengalah..

“ Kenapa awak nak lari dari saya Amran..? Kalau betul pun awak nak hukum saya tapi kenapa nak rahsiakan dari saya..? “
Amran berhenti lalu memandang tajam ke arahku.. Suasana tiba-tiba menjadi sunyi seakan hanya aku dan Amran sahaja berada disitu..

“ Amran.. tolonglah jangan jauhkan diri dari saya.. kalaupun betul dah takde rasa cinta dalam diri awak, anggaplah saya sebagai seorang kawan..”       Aku merayu lagi, kali ini aku tak mampu menahan air mata lagi.. Aku tak sekuat Amran yang masih merenung aku.. Amran seakan mahu membicarakan sesuatu, tetapi sesaat selepas itu dia tetap melangkah meninggalkan aku yang masih mengharap dia akan menoleh semula.. Aku pasrah, mungkin ini bukan masa yang sesuai… 

              Bersambung............

2 comments:

  1. apesal aku rase nak nangis part ni??mcm ade kene mengena ngn aku mungkin..tu yg sebak semacam..huhu

    ReplyDelete
  2. ceklala : kene mengena?? huhu memang sedih beb aku pon nak menangis bila recall kisah ni.. :(

    ReplyDelete