Wednesday, 7 March 2012

Episod 14 : Cuti Semester

                Selepas pertemuan yang menyakitkan hati itu, aku tidak lagi cuba menghubungi Amran.. Bagaikan luluh hati aku apabila Amran mengatakan dia tidak mahu bertemu aku lagi.. Begitu benci dia terhadap aku sehingga tergamak dia menghukum aku sebegini.. Besar sangatkah apa yang telah aku lakukan.. Mungkin sangkaan ku benar selama ini, Amran telah menemui pegantiku..  Aku harus  belajar melupakan dia walaupun  aku tahu itu tidak mungkin sama sekali berlaku dalam sekelip mata.. Namun aku tekad untuk terus kuat, lalu ku capai telefon bimbit ku dan mencari nombor Amran dan pantas memadam nombornya supaya aku tidak bisa lagi cuba menghubunginya selepas ini.. Aku yakin itu adalah langkah pertama yang perlu aku ambil..


******************************************************************************************************
        Setelah 6 bulan , akhirnya aku berjaya menamatkan satu semester ..  Dan selepas ini semua mahasiswa dan mahasiswi akan bercuti selama dua bulan sebelum memulakan sesi baru.. Aku tak sabar hendak pulang ke Kuala Lumpur.. walaupun aku tahu cuti semester ini pasti aku akan kebosanan duduk di rumah tapi setelah belajar dan memerah otak ketika final exam yang lepas aku mahu berehat sepuasnya..
                Seminggu di rumah tanpa membuat apa2 betul-betul membuatkan aku mati kutu.. Kawan-kawan sekolah ramai yang mengambil keputusan untuk bekerja sambilan sempena cuti panjang.. Ayah pula tidak mengizikan aku bekerja bimbang aku akan hilang minat untuk belajar.. Pelik sungguh pemikiran ayahku seorang tu, tak seperti sesetengah ibu bapa yang suka anak2 mereka belajar hidup berdikari.. Oleh demikian aku hanya terfikirkan adikku Fara untuk di ajak teman berjalan-jalan, dan petang itu kami merancang untuk ke Sunway Pyramid menonton wayang sambil window shopping..
                Suasana di shopping complex pada hari sabtu itu sarat dengan remaja.. Aku sendiri berasa rimas melihat keadaan bersesak-sesak di pintu utama dengan remaja yang melepak.. Dalam fikiran terdetik, begitulah aku sewaktu zaman persekolahan melepak hanya berbual kosong.. Aku hanya tergelak kecil mengenangkan zaman itu walaupun tidak sampai setahun aku zaman persekolahan ku berlalu..
                Memandangkan showtime untuk menonton lagi satu jam, aku dan fara mengambil keputusan untuk mengisi perut yang sedang lapar dahulu.. Dan ketika kami sedang  menuju ke restoran makanan segera sahaja  tiba-tiba mata ku terlihat kelibat lelaki yang pernah menjadi kekasih sahabat ku Lynn..  Farid !! Aku cuba memerhatikan dengan lebih jelas, supaya aku tidak tersilap orang.. Dan kali ini mata aku benar-benar yakin, lelaki itu adalah Farid sepupu Amran.. Aku segera menarik lengan fara ke arah Farid yang sedang leka di salah sebuah kedai kasut..Aku menegur Farid, sebaik sahaja aku menghampiri  dia yang masih tak perasan kehadiran aku..

“ Farid ! ..” farid pantas menoleh kemudian merenung aku sambil mengerutkan dahinya..

“ Ehh Sara kan..?” Farid pantas mengecam aku..

“ Lama tak jumpa u.. Sihat nampak..” aku cuba bersahaja, semenjak Farid berpisah dengan Lynn aku jga tidak pernah tahu khabar Farid..
   
“ OK !! I dengar u further study skrg.. so how’s life??” Farid cube memulakan perbualan..

“ Biasa jer.. Ehh btw ni sister I, Fara..” Aku hampir terlupa untuk perkenalkan adikku yang tercongok berdiri di sebelah..

“Ohh I tak tau u ada adik perempuan.. Cantik plak tuhh..”  Farid menghulurkan salam sambil memperkenalkan diri pada Fara ..

“ Okey sudah ! “ Aku cuba mematikan sengih Farid yang sudah sampai ke telinga itu sambil mata tak berhenti memandang Fara.. Aku 
tahu Farid memang suka mengusik tapi kalau di layan boleh menjadi nanti..

“ Hahaha relaks laa Sara, I tak kacau pon adik u.. Eh btw u ada melawat Amran ker..? “ Farid melontarkan soalan padu.. Aku seakan terkedu apabila mendengar ayat ‘melawat’..

“ Melawat..??? Maksud u..?? “    Aku mahukan kepastian..

“ Seriouss??? Takkan u tak tahu keadaan Amran Sara..?? “ Kali ini giliran Farid memberi reaksi terkejut..

“ I tak tahu apa-apa.. I ada jumpa dia 3 bulan lepas tapi dia takde cakap apa2 pon..”   Aku masih keliru…

                Akhirnya Farid mengajak aku dan Fara ke tempat yang lebih selesa untuk memberitahu sesuatu tentang Amran.. Dan ketika melangkah jantungku berdegup laju, tidak sabar ingin tahu apakah yang akan di sampaikan oleh Farid nanti.. Hati aku berasa tidak sedap, dari riak wajah Farid aku tahu ada sesuatu yang serius bakal di ucapkannya nanti.. Jauh di sudut hati aku berharap bukan sesuatu yang buruk telah menimpa Amran..

                                     Bersambung......

2 comments:

  1. ala suspen nk thu keadaan amran..~
    cptla smbung cite nie..hihihi

    ReplyDelete
  2. LovEaQshA : Esok akan update sambungan...

    ReplyDelete