Thursday, 8 March 2012

Episod 15 : Penyesalan

              Malam itu mata aku tidak mahu lelap walaupun jam sudah menunjukkan hampir jam 3pagi..  Sampai sahaja dirumah jam 8 tadi, aku terus berkurung di dalam bilik dan masih melekat di atas katil sehingga kini.. Niatku untuk mencari jawapan mengenai penyakit Amran juga terbantut..   Aku seakan hanyut selepas perbualan dengan Farid petang tadi, hilang segala tenaga dan semangat aku selepas menerima khabar mengenai lelaki yang sangat aku cintai.. Dan sehingga saat ini, aku masih cuba untuk menafikan  segala yang Farid sampaikan tadi..  Aku cuba untuk tidur dan berharap  semua ini mimpi apabila aku sedar, namun kata-kata Farid masih menganggu fikiran..

“ Sara… Serius, I tak tahu kenapa Amran nak rahsiakan perkara ni pada u.. Tapi I rasa dia mesti ada alasan kenapa dia tak nak u tau..”      Farid akhirnya memulakan bicara, setelah kami melabuhkan punggung di bangku.. Aku masih diam, sabar menunggu butir selanjutnya dari Farid.. Jantungku masih berdegup laju..

“  I tak nak menyesal sebab I tak bagitahu u benda ni.. Sebab I tahu Amran memang sayangkan u… “     Farid masih menyusun kata.. Aku semakin tidak sabar..

“ Farid plssss straight forward.. tell me the truth.. “ Aku mula merayu, aku tak mahu lagi bermain silang kata..

“ Ok..ok.. Hurrmmm… Macam ni, sebenarnya Amran menghidap penyakit leukemia Sara… “       Farid mengalah, perlahan suara Farid saat menuturkan ayat itu, namun cukup jelas untuk di dengari oleh aku dan juga Fara… Aku terkesima tak mampu memberi apa-apa reaksi.. Aku cuba menidakkan apa yang baru sahaja aku dengar..

“ U bergurau yer Farid… ?? “       Aku menyoal mengharap farid akan tergelak dan memberitahu itu adalah satu gurauan.. tetapi wajah Farid yang serius dan kemudian mengeleng tanda dia tidak bergurau benar-benar buat jantungku luluh.. Walaupun penyakit yang disebut oleh Farid itu masih kabur pada aku, tetapi aku yakin pasti ia satu penyakit yang serius.. Jika tidak Farid tak akan seserius ini...   Kelopak mata ku mula bergenang, Fara di sebelah mengenggam erat tangganku seakan cuba menyalurkan  kekuatannya pada aku..   

“ Sara.. I harap u boleh beri dia semangat untuk lawan penyakit dia..”     Kata-kata terakhir Farid seakan menaruh harapan pada aku agar dapat membantu Amran ketika ini.. Jika tidak di suruh oleh Farid sekalipun aku pasti akan bersama Amran di saat ini.. 

                Fikiran ku masih berputar ligat mengenang kembali saat-saat indah bersama Amran, seakan video rakaman yang tiada kesudahannya..  Airmataku juga tak berhenti mengalir, menangisi kesilapan yang telah aku lakukan terhadap Amran dahulu..  Sesekali aku menyumpah diriku sendiri kerna pernah menyakiti hati lelaki yang aku cinta sepenuh hati itu.. Sungguh aku menyesal, tapi apa ertinya penyesalan ku itu sekarang, aku tahu ia tak mampu mengubah apa-apa sekarang..  Aku cuma berharap masih sempat untuk menebus kesalahan yang lepas.. 

                        Bersambung.... 

No comments:

Post a Comment