Thursday, 1 March 2012

Episod 12 : Temu Janji

                Hari minggu itu berlalu hampa, sia-sia saja aku pulang ke KL harapan dapat bertemu Amran, tetapi rupanya hati lelaki itu masih keras.. Barangkali masih sakit hati atas apa yang aku dah buat pada dia dulu..  Tak mengapalah mungkin rasa ini yang perlu aku tanggung atas apa yang aku dah buat pada dia.. tapi apa yang aku buat??? Kejam sangat kahh?? Ohhh sesak rasa otak aku mencari jawapan… walauapa pun aku tahu hidup perlu aku teruskan.. Takkan aku harus terus mengharap pada dia, mungkin  cinta monyet kami telah berakhir..  Dan aku perlu belajar terima kenyataan itu..

                Suasana di kafe meriah seperti biasa, hingar bingar bagaikan pasar.. Namun bagi aku tetap sunyi sesunyi hati yang kosong.. Aku masih tak dapat membohongi diri aku bahawa nama dia sudah ku padam dari kamus hidupku.. Bukan aku tak pernah memcuba untuk mengenali lelaki lain, dua hari lepas aku keluar makan tengahari bersama Nasriq, senior yang dari awal cuba mendekati aku..  tetapi sepanjang 1jam ½ di kedai makan, fikiran aku melayang entah kemana, sehinggakan Nasriq menarik muka kerna aku kerap kali meminta dia mengulang apa yang dia katakan..  

              Petang itu aku mengambil angin di luar, menemani Wani yang mahu ke Bandar membeli buku rujukan.. Aku cuma menunggu di luar,sedang aku leka memerhati orang lalu lalang di kedai buku itu tiba-tiba telefon ku berdering.. Tertera nama Amran di skrin telefon bimbit ku.. Bibirku mengukir senyum, akhirnya cair juga hati lelaki ini untuk menghubungiku.. Pantas aku menekan keypad hijau untuk menjawab panggilan ..

“ Hello Amran.. “ Sapa ku sambil bibirku masih terukir senyum…
“ Sara.. Saya nak jumpa awak.. Bila awak boleh balik KL..?”         Suara Amran seakan-akan terdesak.. Kenapa dia mahu berjumpa aku.. Bukankah selama ini dia yang cuba menjual mahal..
“ Saya baru balik KL lastweek.. Kenapa awak tak call saya..? “        Nada suaraku berubah seakan-akan mahu merajuk.. Aku cuba mendapatkan jawapan kenapa Amran menyepi..
“ Maafkan saya Sara.. Saya sibuk.. tapi Sabtu ni saya ada di KL.. Kalau ada jodoh kita jumpa ok..”   Amran memberi alasan, namun di hujung ayatnya itu membuat aku ragu.. Jodoh?? Apakah Amran mengharapkan kami bersama..

             
             Seronok tidak terkata menerima panggilan daripada Amran, apatah lagi panggilan itu menjanjikan sebuat janji temu untuk kami yang sekian lama tak berjumpa.. Sungguh, aku semakin tidak sabar menunggu hari Sabtu muncul.. Walaupun aku tahu pulang ke rumah nanti pasti di bebel oleh ayah kerna kerap pulang..  Aku harap pertemuan kali ini Berjaya.. Aku tak sabar mahu memberitahu Amran bahawa aku masih sayangkan dia, dan betapa aku rindu pada dia selama ini.. Ohh terasa masa berjalan begitu lambat pula apabila dihitung dan akhirnya aku terlelap bersama senyuman yang masih lagi terukir…

                                 Bersambung.... 

No comments:

Post a Comment