Monday, 19 March 2012

Episod 19 : Wanita Itu

                Sebaik sahaja sampai di perkarangan hospital, langkahku laju meyaingi langkah Farid di sebelah.. Pelbagai perasaan menyelubungi perasaan aku tika ini..  Tak tahu bagaimana reaksi Amran nanti apabila melihat aku sebentar nanti, tapi kali ini aku benar-benar tidak peduli.. Aku mahu terus mahu bersama dia, biarlah dia mahu memaki hamun aku sekalipun.. Dan kali ini aku yakin Amran tak dapat melarikan diri lagi..

                Sebaik sahaja sampai di tingkat 5 hospital itu, Farid menghentikan langkah.. Dia mahu aku masuk terlebih dahulu, barangkali dia mahu aku bersendirian bersama Amran.. Farid memberitahu  nombor bilik, kemudian berlalu menunggu di lobi hospital.. Tiba-tiba jantungku kembali berdegup kencang, aku melangkah  menuju ke bilik di mana Amran di tempatkan.. Perlahan pintu bilik aku kuak, lantas memperlihatkan lelaki yang sedang bertarung dengan penyakitnya itu terbaring di atas katil.. Aku menghampiri katil dan melihat Amran masih tidak sedar.. Matanya tertutup rapat, wajahnya semakin cengkung dengan kepalanya yang sudah botak jelas menunjukkan penyakitnya semakin serius.. Aku tak dapat menahan airmataku sekali lagi daripada gugur… Berat rasanya nak melihat Amran dalam keadaan begini.. Bagaikan tak percaya melihat lelaki yang seaktif Amran terbaring lemah..

                Aku cuba menyentuh tangan Amran, terasa sungguh sejuk mungkin kerana penghawa dingin di hospital ini terlalu kuat.. Kali ini aku mengenggam jari jemarinya dengan lebih kuat, setelah sekian lama akhirnya kini Amran berada di hadapanku, walaupun bukan dalam keadaan yang aku inginkan.. Aku tatapi seluruh wajah Amran yang pucat itu, mengharapkan Amran akan membuka matanya dan tersenyum melihat aku.. Namun sudah 10 minit Amran masih belum member apa-apa reaksi.. Aku semakin pilu, airmata masih tak berhenti mengalir..
                Tiba-tiba pintu bilik di buka, aku kaget kerana berdirinya seorang wanita di pintu melihat aku..  Pantas aku menarik tangan yang sedang mengenggam tangan Amran, lalu mengesat air mata yang basah di pipi… Perempuan itu menghampiri kami, dia tersenyum lalu menghulurkan tangan memperkenalkan dirinya.. Aku seakan pernah melihat wanita ini tapi ingatanku masih kabur..
                
                “ Hi ! Saya Ina.. “

                “ Sara..”    Aku memperkenalkan namaku ringkas lalu mempelawa dia duduk di sisi Amran.. Barangkali dia saudara Amran, ataupun teman wanita Amran.. Yaa kali ini aku sudah ingat dimana aku pernah lihat wanita ini.. Dan aku yakin dia adalah teman wanita Amran, aku pernah lihat dia bersama Amran selepas aku putus dengan Amran dahulu.. Tiba-tiba aku di selubungi rasa bersalah, pasti wanita itu tak mahu aku di sini.. Aku bingkas bangun mahu meninggalkan mereka berdua, tetapi tib-tiba wanita itu bersuara..

                “ Awak mesti gf Amran kan..? ”  Soalan itu mengejutkan aku.. Aku tak mahu dia salah faham, dalam keadaan Amran begini aku tak mahu mengeruhkan hubungan mereka.. Aku mengeleng perlahan memberi maksud tidak, kemudian berlalu meninggalkan wanita itu sendirian bersama Amran..  

                              Bersambung.........

No comments:

Post a Comment