Friday, 24 February 2012

Episod 7 : Layangan Surat

                Esoknya semasa waktu rehat , aku mengutarakan  kepada Lynn, hasrat aku untuk berpisah dengan Amran..  Seperti yang aku jangka, Lynn terkejut  dengan niat aku itu..   “ Kau betul ke nak break ni Sara?? Bukan ke kau sayang kat dia ? “      Soal Sara sambil mulut masih mengunyah goreng pisang dari gerai Makcik Timah..     “ Yer memang aku sayang Lynn.. Tapi aku rasa hubungan aku ni mcm takkan kekal.. Amran pun dah banyak berubah Lynn..”   Luah aku sayu..      “ Yerlaa aku faham, mungkin sebab korang jauh kot.. ke… sebab Amran dah ada gf baru..?? “    Aku tersentak.. Itulah yang aku fikirkan selama ini.. Mungkin benar Amran sudah punya kekasih baru di sana.. Jika tidak masakan Amran tidak rindu pada aku.. Sudah berminggu kami tidah berhubung, itu menguatkan lagi prasangka aku pada dia..          

                Jadi malam itu aku mengambil keputusan untuk menulis surat kepada Amran.. Mujurlah Amran pernah memberkan alamat asramanya di sana.. Kali ini aku nekad, aku tak mahu menangguhkan lagi, makin lama makin sesak nafas aku memikirkan tentang Amran.. Aku tak mahu masa aku di bazirkan dengan memikirkan tentang lelaki yang semakin menjauhkan diri dari aku itu.. Biarlah aku yang mengambil keputusan ini, daripada aku mendapat tahu kemudian hari bahawa Amran sudah berlaku curang di belakang aku.. Sekurang-kurangnya hati aku tidak terlalu sakit akan datang dan aku boleh fokus pada kehidupan aku di sini.. Mungkin ini juga terbaik untuk Amran, aku yakin..

           
    Ringkas saja surat yang aku layangkan pada Amran, namun maksudnya begitu jelas.. Aku tidak mempunyai alasan yang lebih jelas untuk memutuskan hubungan kami, tapi aku terpaksa.. Aku tak mahu lagi hidup dalam kerinduan..  Aku mengandaikan cinta kami hanya cinta monyet, seperti remaja lain..  Apalah yang ada pada remaja belasan tahun seperti kami, masih mentah untuk mengharungi semua ini.. Teringat pada kata-kata mammy sewaktu menjemput aku dari sekolah,     “ Sara.. kamu masih muda sayang.. ramai lagi lelaki yang Sara akan jumpa.. Lebih bagus, bertanggung jawab.. Masa tu Sara akan tahu apa yang sebenar Sara cari dalam bercinta..”      Terkejut aku sewaktu mammy memberi nasihat itu, dia seakan2 dapat membaca fikiran aku..  Benarlah kata orang, seorang ibu sentiasa memahami anaknya tanpa perlu kita kongsikan, seorang ibu sudah dapat merasakan perasaan anaknya..

                Genap seminggu aku poskan surat kepada Amran, aku masih belum menerima balasan melalui surat mahupun panggilan..  Aku tak tahu kenapa , hati aku masih lagi gusar memikirkan dia.. Bukankah sepatutnya aku berasa lega sekarang.. Dan seharusnya aku tidak perlu lagi memikirkan tentang dia, tapi kenapa hati aku sakit sekarang semakin sakit berbanding sebelum ini.. Betulkah apa yang aku lakukan ini…? Tetibe perasaan menyesal meyelubungi hati.. Ahhh perlukah aku rasa menyesal..? Sedangkan Amran tidak sedikit rasa mahu memujuk…  Yaa.. Aku perlu menanam perasaan benci pada lelaki itu, dan akan aku bina rasa ego setinggi tembok cina agar bisa namanya aku padam dalam kamus hidupku…


                                    Bersambung......
               
                

No comments:

Post a Comment