Tuesday, 28 February 2012

Episod 11 : Penantian


                Malam esoknya aku masih terjaga pada jam 3pagi.. Aku benar-benar gelisah, walaupun sudah melepaskan rindu pada dia semalam..  Dan dua hari sebelum aku pulang ke KL aku menghantar sms kepada Amran, hilang sudah rasa ego ku.. Ringkas sms ku itu, namun besar harapan yang aku letakkan pada dia..

                                ‘ Amran , saya nak jumpa awak hujung minggu ini..
                                Saya harap sangat awak dapat luangkan masa.. ’

                Serius aku semakin tewas pada rasa rindu yang semakin hari semakin menebal..  Kali ini aku tidak peduli apa pun yang Amran akan fikirkan tentang aku, yang pasti aku mahu cuba memperbaikinya.. Selang beberapa minit kemudian aku menerima sms balas dari Amran, berbunga rasa apabila dia sudi membalas..

                                ‘ Saya cuba Sara…. Tapi jangan terlalu mengharap..’

           Hati aku menjadi sayup  membaca sms Amran, dia seperti tidak gembira dengan niatku malah tidak mahu memberi aku satu kata untuk aku terus berharap.. Walau apa pun aku tidak mahu terus menyerah, aku akan cuba untuk berjumpa dia walau sekali.. Aku mahu pastikan jika Amran masih mempunyai perasaan terhadap aku lagi ataupun tidak.. Biarlah hati ku puas, sekurang-kurangnya aku masih mahu mencuba..

                Petang sabtu itu aku tiba di Hentian Pudu ketika langit masih cerah.. Perjalanan 3jam didalam bas sungguh membosankan aku.. Pelbagai perkara bermain di fikiran.. Aku mengambil keputusan untuk tidak terus pulang ke rumah.. Sms yang aku tunggu-tunggu masih belum aku terima, tak senang duduk selagi tidak menerima sms dari dia.. Seksa rasanya menunggu begini, menunggu keputusan SPM pun tidak segilsah ini.. Sepanjang perjalanan tadi aku menahan diri dari menghubungi Amran, aku masih belum terdesak.. Jauh di sudut hati aku masih yakin Amran akan menghubungi aku , mungkin bukan hari ini, semoga esok masih ada.. Aku cuba memujuk hati kecil ku..


                Akhirnya petang itu, aku hanya berjalan-jalan di sekitar Puduraya untuk menghiburkan hati diri sendiri.. Tiada apa yang menarik, aku cuma sempat membeli senaskah majalah buat peneman ketika aku bosan menikmati makan tenghari yang sudah bawak ke petang…  Dan kemudian aku akur untuk pulang ke rumah sahaja setelah jari-jari ku sakit pusing di sekitar Kota Raya dan Pasar Seni..  Berjalan-jalan di kawasan itu sebenarnya menambah lagi ingatanku terhadap Amran, terlalu banyak kenangan kami bersama di situ.. Walaupun pulang dalam keadaan hampa, namun aku gembira kerna dapat melewati tempat-tempat kenangan sewaktu kami sedang bercinta dahulu.. Dan malam itu aku tidur nyenyak kerana terlalu letih dan sebelum terlelap aku sempat  mengharap esok akan membawa berita gembira..

                       Bersambung..... 

No comments:

Post a Comment