Monday, 27 February 2012

Episod 8 : Ego

               Tiga minggu berlalu, aku dapat rasakan aku semakin kuat tanpa memikirkan Amran.. Namun aku tak dapat menepis jika sesekali bayangan Amran datang menjengah..  Aku cuba sibukkan diri aku dengan persiapan SPM, dan pastinya ayah dan mammy gembira melihat aku begitu focus pada pelajaranku..  Aku tahu mereka meletakkan harapan tinggi pada aku, memandangkan aku adalah anak sulung dalam keluarga.. Mereka mahu aku menjadi contoh kepada adik-adikku, Fara dan Faiz.. Aku tak mahu menghampakan mereka, itu janji aku pada ayah dan mammy…

                Minggu ke empat… Suatu petang yang nyaman, sedang leka aku membantu ibu didapur menyiapkam hidangan minum petang.. Tiba-tiba telefon berdering minta di angkat, kedengaran suara Fara menjawab panggilan.. Beberapa saat selepas itu Fara menjerit nama ku,                “ Sara... ada orang call… nama dia Amran..”      Jantungku berdegup laju sebaik saja nama Amran di sebut.. Aku memandang mammy,  tanda meminta pandangan, wajarkah aku menjawab panggilan Amran itu.. Mammy tersenyum seakan member green light..  Tapi hati aku masih berat mahu berbicara dengan Amran, aku tidak rasa sekarang masa yang sesuai.. Aku mengambil keputusan untuk tidak menjawab dan meminta Fara memberi alasan bahawa aku sedang sibuk..

                Sejak petang itu, Amran cuba beberapa kali untuk menghubungi aku, sama ada menerusi telefon rumah mahupun telefon bimbit, sahabatku Lynn..  Namun aku biarkan panggilannya itu sepi, sehinggakan Lynn sendiri sudah tahu memberi alasan bagi pihak aku.. Aku bukan tidak mahu bercakap dengan Amran,  aku cuma tak mahu hati aku lemah sekiranya di pujuk rayu oleh lelaki itu.. Kenapa setelah empat minggu baru dia mahu menghubungi ku..?  Bukankah itu terlalu lama masa yang di ambil untuk memujuk.. Tapi benarkah dia mahu memujuk..?? Atau sekadar mahu bertanya khabar.. Tapi, kenapa sekarang.. Itu menguatkan lagi alasan ku untuk terus menghindar dari lelaki yang bernama Amran..  Jika sebelum ini dia tegar membiarkan aku tanpa khabar kenapa tidak aku..? Yaa aku perlu tanamkan ego seperti itu untuk terus kuat.. 

                      Bersambung......

No comments:

Post a Comment