Tuesday, 28 February 2012

Episod 10: Harapan

                Malam itu tepat jam 2.30 pagi aku terjaga lagi.. Aku mimpikan Amran, sudah beberapa malam aku terjaga mimpikan dia, kemudian aku bangun dan menangis teresak2 seolah-olah mimpi yang sangat tragis..  Tapi apabila di soal oleh Wani, mengenai mimpi aku itu, aku sendiri tak dapat jelaskan.. terlalu samar , yang nyata aku dapat lihat dia di dalam mimpi itu.. Mungkin aku terlalu merindui lelaki itu sehingga terbawa-bawa di dalam mimpi.. Tapi malam itu, aku tak dapat menahan perasaan lagi, aku pantas mengambil sweater ku yang tersangkut di belakang pintu dan sedikit duit syiling di dalam tabung..  Aku menyelinap keluar dari bilik perlahan-lahan, tidak mahu Wani terjaga dari tidur.. Laju langkah ku menuju ke public phone yang terletak di hujung blok asrama..

                Selepas mendail nombor Amran, aku menunggu seketika dengan harapan Amran masih belum tidur waktu ini.. Panggilan tidak berjawab, aku mencuba beberapa kali, tapi masih juga tidak hasil..  Aku sengaja menggunakan telefon awam dengan harapan Amran akan menjawab panggilan itu.. Barangkali Amran sedang nyenyak tidur agaknya.. Aku kembali ke bilik dengan perasaan hampa, aku tak tahu bagaimana nak hadapi rasa rindu ini lagi.. Semakin hari semakin teruk keadaan aku bila difikirkan.. 

                Keesokkan harinya aku tekad mahu mencuba lagi menelefon Amran..  Kali ini, aku memberanikan diri menghubunginya menggunakan telefon bimbit ku sendiri..  Aku harap kali ini, aku tidak kecewa..  “ Hello…” Aku tersenyum apabila akhirnya dapat mendengar suara yang aku rindu-rindu di hujung talian..    “ Amran… masih ingat saya..? “ Perlahan suara aku mengharap Amran masih mengecam suaraku..    “ Hurmmmm Sara ke tu..? “ Amran meneka..     “ Awak sihat..?”  Aku menyoal lagi, lagak seperti baru berkenalan.. Jujurnya aku tidak tahu bagaimana mahu memulakan perbualan itu..  Jantungku laju berdegup seperti kali pertama aku melihat dia…  “ Saya sihat Sara.. terima kasih sebab masih ingat saya… “ Sayu suara Amran saat melafazkan ayat itu..  “ Yerr saya sentiasa ingat awak Amran.. Kalau tak, takkan lah saya call awak sekarang ni..” Itu sahaja ayat yang mampu terkeluar dari bibirku sedangkan hatiku meronta-ronta mahu  memberitahu bahawa aku terlalu rindu pada dia.. Rindu yang teramat sangat…  

            
                 Hampir 10 minit perbualan di telefon, Amran terpaksa mengakhiri perbualan dengan alasan kerana ada urusan.. Aku tidak menyoal lebih lanjut, kerna aku sedar aku tidak berhak untuk itu.. Namun aku sempat memberitahu bahawa aku akan pulang ke Kuala Lumpur hujung minggu ini.. Aku harap dia menghubungi ku nanti sewaktu aku di KL.. Walaupun aku tahu harapan itu amat tipis namun aku percaya Amran masih punya perasaan terhadap aku melalui perbualan tadi.. Dan aku harap perasaan itu kembali mekar seperti kali pertama kami bertemu…

                             Bersambung.... 

No comments:

Post a Comment