Friday, 24 February 2012

Mencari Cinta : episod 4

                Sudah seminggu Amran mendaftar di Universiti , dan sepanjang tempoh itu  masih belum ada perkhabaran yang aku terima dari dia.. Ahh tak tertahan rasanya rindu aku pada lelaki yang bernama Amran itu.. Kenapa Amran tidak memhubungi aku..? semua panggilan dan pesanan ringkas yang aku hantar juga tidak berbalas.. Apakah Amran sudah melupakan aku?? Tapi tak mungkin secepat ini.. Bukankan Amran dah berjanji untuk selalu memhubungi aku.. Segala prasangka buruk tentang Amran mula menerjah otak fikiran aku.. Namun aku tak mahu menyerah, dan aku tahu aku masih boleh berharap lagi.. Yaa.. Farid adalah harapan aku yang terkahir..
               
           Selepas tamat waktu sekolah, aku terus menghubungi Farid sepupu Amran.. Mungkin Farid tahu khabar dari sepupunya itu, atau setidak-tidaknya Farid boleh bertanyakan kepada ibu bapa Amran..     “ Hello…! Farid ke tu..? Aku ni Sara ! “ Aku memulakan perbualan..   “ Yer Sara.. Ada apa??  “ Farid menjawab ringkas..    “ I nak tanya u ni, Amran ada contact u tak..? I try call and sms dia.. tapi x jawab..”    “ Laa ye ker.. takde pulak mamat tu call i.. dia bzz agaknya, yerla orang dah jadi mahasiswa sekarang..” Farid cube memberi alasan bg pihak Amran..  “ Kalau ye pon busy Farid, tapi takkan langsung tak boleh balas satu pon sms i..” Nada aku sedikit keras, cuba melepaskan marah..  “ Takpela farid, kalau Amran ada contact u, pesan kat dia call I ok.. Or if u tahu apa2 tentang dia, tolong bagitau I yer.. “ Aku meyambung lagi tanpa menunggu respond Farid seterusnya.. Farid berjanji untuk membantu aku, dan itu sudah cukup untuk melegakan perasaan aku buat masa ni..
                
             Mood aku dua tiga hari ni betul-betul terganggu.. Segala yang aku buat serba tak kena, masa aku banyak di habiskan dihadapan tv.. dari pagi sehinggalah petang.. Satu hari sedang aku khusyuk menonton tv di ruang tamu, telefon rumah ku berdering..  Berat rasanya nak bangun untuk menjawab, sebab aku tahu biasanya panggilan di dalam rumah pasti untuk Fara adik aku yang seorang tu.. Kringgggg….!!! Kringgg…!! Telefon masih tak berhenti berdering, sehingga aku dengar suara mammy di dapur menjerit meminta aku jawab..        “ Hello…” jawab ku dengan suara yang malas..      “ Hello, Sara ada..? Kedengaran  suara Amran di hujung corong telefon.. “Amran!!! Kenapa baru sekarang awak nak call ..?? Ni, kenapa tak call handfone saya..? “     Bertalu-talu soalan aku ajukan, perasaan gembira , marah bercampur baur..       “ Sara, saya mintak maaf..saya sibuk dengan minggu orientasi.. telefon saya pulak, kene rampas sampaila abis orientasi nanti.. Sekarang ni, saya sibuk sangat byk betul aktiviti2 kat U ni.. “ Jelas Amran panjang lebar, lega rasa hati mendengar penjelasan Amran..   
              
            Setelah berbual  hampir 10mnit, Amran terpaksa menamatkan panggilan kerana kehabisan syiling..  Terubat juga rasa rindu walaupon banyak lagi yang hendak aku bualkan..  Sekarang hati aku kuat kembali terhadap Amran, aku yakin dia masih tidak berubah.. Dia masih sayangkan aku seperti sebelum ini.. Tiba-tiba semangat aku datang kembali, tak sabar rasanya nak berkongsi dengan  Lynn.. Pantas tangan aku mencapai gagang telefon kembali mendail nombor Lynn.. 

                                                                                                                                                 
                                                                                                                                                           Bersambung............

No comments:

Post a Comment