Tuesday, 21 February 2012

Mencari Cinta : episod 1

       Sumpah aku rindu dia !! Aku tak tahu apa yg istimewanye lelaki bernama Amran itu, tapi apa yang boleh aku katakan dia lelaki pertama yang mengajar aku erti rindu.. Aku boleh definasikan cinta kami hanya sekadar cinta monyet, tetapi impak yg aku lalui sekarang seolah2 dialah cinta sejatiku.. Binggung aku dibuatnyer.. Dan segera otakku mengimbau detik pertemuan antara aku & Amran yg masih segar dalam kotak ingatan..

       Suasana  KLCC  hujung minggu hari itu, tetap meriah spt hujung2 minggu yang sebelum2nya.. Meriah dengan anak muda spt aku yang masih hijau.. Jujur aku katakan KLCC  waktu itu dijadikan salah satu port utk remaja membuang masa.. Tak kurang juga yang jadikan  satu medan untuk mencari jodoh.. Bunyinya macam tak masuk akal, tp aku percaya ramai yg berjaya bertemu cinta hati di sini.. Sebaik je aku turun dari Lrt  stesen KLCC, aku terus mencapai handphone jenama Alcatel di celah poket handbag yg tersandang di bahu.. Itulah handphone pertama milik aku, hadiah pemberian mammy sempena hari jadi aku yg ke 16, empat bulan lepas..

        "Mammy... boleh tak birthday gift Sara thn ni, mammy presentkan handphone..?" Pintaku manja sebulan sebelum hari jadi aku tiba.
" Sara nak buat apa handphone?? Sara kan masih sekolah... Bukan penting pon handphone tu.." Itulah alasan setiap kali aku hint mammy utk belikan handphone.. Zaman tu, handphone bukanlah satu aksesori yg perlu ada pada setiap remaja mcm zaman skrg ni.. Dan ketika aku dapat handphone pertama ku, kawan2 di sekolah mmg tak berhenti2 menjeling setiap kali aku menekan2 keypad menaip sms.. kadangkala terbit juga rasa bangga sebab di kalangan kawan2 aku antara yang advance..

         "Hello Sara...! Kau dah sampai ker..?" Kedengaran suara manja Lynn di hujung corong, lantas mematikan perasaan banggaku sebentar tadi... " Aku dah sampai ni, tunggu kat depan starbucks yer ! " Jawabku seperti biasa.. " Okey darling.. Aku dah dgn Farid ni, and u guess whut?? he bring someone to introduce... hehe cepatt skit tauu.. " Balas Lynn di sambung dengan tawa kecil di hujungnya.. Kemudian pantas jer dia mematikan talian, belum sempat aku nak meyoal lebih lajut.. 'Hampeh nyer kawan..! ntah sesapa laa dia nak kenalkan dengan aku kali ni..' Dalam hati aku masih berkata-kata sambil mata melilau melihat butik-butik kat dalam KLCC tu.. mana lah tau kalau ada SALE ke, boleh juga rembat sehelai baju.. ahaa masih sempat nak berangan, walaupon dalam handbag memang cukup-cukup untuk makan dan tambang balik jer..

       Tengah mata aku leka melilau dan kaki terus melangkah , tiba-tiba secara tak sengaja aku terlanggar mamat yang berjalan di hadapan aku.. Pantas mulut ku meminta maaf "Oooppss ! sorry.." ujarku sambil angkat kedua tangan seperti pesalah menyerah diri pada polis..
" Its ok ! " mamat tu membalas dan terus melangkah..  Muka dia sikit pon tak pandang aku, mungkin dia dalam keadaan rushing ataupon dia fikir aku nak ngorat dia.. ishh pleasssee not my style okey ! Apapun seriuss aku masih rasa malu, nyaris aku nak tersadung .. Mujur aku sempat mengimbangi badan aku dari terhumban di belakang badan mamat yang berkemaja kotak-kotak tu..

          Dari jauh aku dah nampak Lynn dan boyfriend  nya yang baru declare 5 bulan tu.. Tapi aku tak nampak pula orang yang kononnya nak di kenalkan dengan aku tu.. 'Hurrmm tetiba hati aku jadi excited..! ' Bila nampak je aku hampir, Lynn terus bangun dan berubah muka ceria seolah-olah kami lama tak jumper.. walhal setiap hari kami berjumpa di sekolah.. Sampaikan ramai kwn2 gelarkan kami belangkas..
" Saraaa !! nape lambat sgt..??" Sapa Lynn sebaik aku menghampiri meja bulat kayu di Starbucks.. " Sorry laa darling, aku naik train arini.. Mammy tak dapat hantar, dia kene antar Fara gi tuisyen.. tu yang lambat skit.." Jelasku..  "Oohh patutlaa.. Jom teman aku gi tandas kejap, lama dah aku tahan ni!"  Balas Lynn lagi, belum sempat aku panaskan bontot, Lynn pantas menarik lenganku.. Dan aku yg masih terpinga2 ikutkan je langkah Lynn meninggalkan Farid tersenyum2-senyum sorang..
                                                                                                                                                                            Bersambung ................

No comments:

Post a Comment