Tuesday, 28 February 2012

Episod 9 : Rindu Bertandang lagi

                Tok…Tok.. Pintu bilik aku di ketuk kuat, lantas mengejutkan aku dari lamunan yang panjang..  Aku bingkas bangun mahu membuka pintu ..  Sebaik pintu dibuka, kelihatan wajah teman sebilikku Wani yang berasal dari Kedah, yang ayu berbaju kurung…    “ Laaa… yang hang kunci pintu ni kenapa…? “   Wani mengacukan soalan sambil menghenyakkan bontotnya ke katil..    “ Kau kemana tadi…? “     Aku membalas dengan soalan, malas mahu menjawab soalan Wani sebentar tadi..        “ Aku pergi kuliah ler… yang hang ni berkurung dalam bilik jaa, pasai apa…? Takdak kelas..? ”      Wani menyoal lagi dengan pekat loghat utara…    “ Aku ada satu kelas je pagi tadi..” Jawabku ringkas, sambil meletakkan kepala semula ke bantal..     “ Hang ni dah kronik tau tak?? Cubalah bergaul dengan pelajar2 kat luaq tu.. baru laa hang boleh lupakan jantan tu.. Ni tak, dok mengelamun jaaa sampai bilaa Sara oiii..? “     Wani mula membebel,  dan setiap kali dia membebel aku cuma mampu tersenyum..  Tak dapat dinafikan apa yang Wani cakap tu betul, cuma aku jer yang malas nak keluar dari bilik.. Selain ke kuliah, aku habiskan masa di dalam bilik.. Segala persatuan aku cuma mendaftar sebagai ahli , tapi perjumpaan belum sekali aku sertai..

                Sudah sebulan aku bergelar mahasiswi.. Yaa, impian aku terlaksana, walaupun sebenarnya aku berharap aku dapat lanjutkan pelajaran di mana-mana IPTA di Utara namun tawaran yang aku terima sebaliknya, aku tercampak di Selatan tanah air.. Pada mulanya memang agak berat untuk aku terima tawaran ni, kerna pada mulanya aku hanya bercadang mahu sambung ke tingkatan 6 bersama  sahabat baikku Lynn.. Tapi ayah sudah berkeras mahu aku mendaftarkan diri di sini.. Katanya, disini aku akan lebih merasai suasana belajar..  

                Kehidupan aku disini bukan lah semudah yang aku sangka, aku masih terkial-kial untuk membiasakan diri hidup tanpa keluarga.. Segala urusan aku perlu uruskan sendiri, dan sekeliling aku adalah orang baru yang masih butuh masa untuk aku menyesuaikan diri.. Dan apa yang lebih merumitkan aku disini, ialah ingatan aku terhadap Amran.. Aku seoalah- olah hidup dalam bayangan dia, kemana sahaja aku pergi aku mengharapkan dia ada bersama.. Setiap saat aku memikirkan dia, sehinggakan aku tidak pernah jemu bercerita  tentang dia kepada Wani..  Aku tahu Wani pasti jemu medengar kisah cinta monyet aku itu, atau mungkin dia fikir aku gila bayang… Ahh mungkin juga aku gila bayang, jika tidak masakan aku seteruk ini…


                Aku tak pasti apakah Amran juga melalui apa yang aku lalui sekarang..  Ahhh tidak mungkin, setelaha  aku ternampak dia bersama seorang perempuan empat bulan lepas di salah sebuah shopping complex , waktu itu aku tahu dia sedang cuti semester.. Hati aku benar-benar remuk, segala tekaan aku terhadap dia tepat selama ni..  Dan sepatutnya itu mengukuhkan lagi rasa benci aku pada dia, tapi kenapa rasa rindu pula yang aku perlu tanggung sekarang.. Binggung aku dibuatnyaa !    


                     Bersambung.....

No comments:

Post a Comment