Thursday, 25 April 2013

365 Hari Pemergian MAK : Detik2 Terakhir

Sebenarnya dah lama aku nak update entry ni, tapi setiap kali nak tekan publish aku seakan tak mampu... Rasa macam tak abis lagi mengarang, setiap kali bukak entry ni , ada jer benda yang aku rasa nak tambah... Dan harini aku rasa adalah hari yang sesuai untuk aku publish.. Sebab harini genap setahun pemergian arwah mak ke rahmatullah.. Ada yang kata rasa sekejap , dah setahun.. Tapi bagi aku sebenarnya bagai bertahun -tahun aku tak menatap wajah & memeluk mak... Rindu nya , hanya Allah yang tahu...


Setiap malam jumaat , kalau berkelapangan aku akan sedekahkan surah Yassin buat arwah mak.. Dan setiap kali itulah aku akan menangis seperti anak kecil.. Aku tahu memang tak elok meratap & menangis mengenang orang yang dah takde, tapi bagi hanya itu je cara untuk aku lepaskan rasa rindu pada Mak.. Dan lepas menangis aku akan rasa lega , perasaanya seperti baru je lepas bersembang dengan mak.. Jauh di sudut hati , aku tahu mak dapat mendengar doa aku untuknya.. 

Selama setahun arwah mak meninggalkan kami sekeluarga,  kadang-kadang aku masih terasa mak masih ada di Sungai Buloh menanti kepulangan aku menjenguknya sekali sekala... Aku juga selalu berharap setiap kali aku balik Sungai Buloh , aku akan nampak wajah mak di depan garaj rumah sambil tersenyum melihat aku.. Malangnya , aku tahu sampai bila-bila pun keadaan itu tak mungkin akan berlaku lagi.. TAK AKAN... =(

Jujurnya aku tak dapat gambarkan perasaan aku setiap kali balik Sungai Buloh tanpa mak di rumah.. Rasa sayu , kosong , sunyi walaupun ketika kami adik beradik berkumpul bersama , suasana itu tetap tak sama ketika arwah mak ada.. pedih okeh perasaan tu... Ketika aku menaip ni pun , tekak aku seakan tersekat menahan rasa pedih yang amat... (maaflaah kalau aku terlalu beremosi )

Mujurlah arwah mak pergi selepas aku dah kawen , dan aku pun tak tinggal Sg Buloh lagi.. Kalau tidak aku tak tahu laa macam mana aku nak teruskan hidup dalam rumah dibayangi kenangan bersama mak di rumah tu.. Aku pasti abah juga sedang bertarung dengan perasaan hidup tanpa mak di rumah tu..Berpuluh tahun hidup bersama , teman untuk dia bersembang , bertekak , berkebun bersama kini semua tinggal kenangan.. Aku dapat lihat dari air muka abah, dia juga merindui moment-moment bersama mak.. 


Ketika arwah mak aku hidup , hobi mak ialah bercucuk tanam.. Yang aku kagum , mak boleh bertahan seharian kat luar  tanpa makan , sampaikan kami adik beradik selalu marah sebab mak kalau dah bercucuk tanam dia tak peduli makan, panas atau hujan sampaila kerja-kerja berkebun dia selesai.. Kulit mak pon sampai gelap , sebab setiap hari berjemur.. Tapi masa mak mula sakit , dia tak mampu nak berkebun & kulit dia kembali cerah hari demi hari sehinggalah  ketika akhir hayatnya . Dan apa yang buat aku tersentuh , sewaktu aku memandikan jenazah arwah , kulit arwah  putih kekuningan seperti bercahaya... Subhanallah, waktu itu aku sangat terharu melihat jenazah arwah mak ...

Moment itu adalah paling sebak & beharga sebenarnya...  Aku bersyukur kerana di beri peluang untuk memandikan arwah mak, kerana aku tahu itu adalah impian mak ketika hidupnya.. Dia mahu kami adik beradik menguruskan jenazahnya.. Sewaktu memandikan jenazah , aku terasa kulit mak begitu lembut & halus , sehinggakan aku terlalu berhati-hati mengusap setiap inci tubuhnya bimbang kalau aku tersakiti jenazah.. Benarlah kata Uztad Don, dalam satu ceramah yang pernah aku dengar, anak - anak wajib memandikan jenazah ibu bapanya kerana mereka akan memandikan dengan penuh kasih sayang... Waktu mak sakit aku memang pernah memandikan mak , tapi perasaan itu tak sama seperti hari terakhir aku memandikan dia.. Dan bagi aku itu adalah pengalaman yang sangat tak ternilai untuk aku.. 

Sewaktu mak masih hidup, mak memang ada alahan mungkin kerana penyakit kencing manisnya.  Dan alahan tu menyebabkan kulit mak gatal - gatal sampaikan arwah terpaksa berpantang tak boleh makan seafood bertahun-tahun.. Pelbagai ubat dah cuba pun masih tak baik, cuma berjaya kurangkan jer.. Tetapi kuasa Allah seminggu sebelum dia meninggal , penyakit gatal-gatal itu hilang, dan tempat yang gatal tu bersalin kulit mengantikan kulit yang baru menyebabkan kulitnya putih, bersih dan lembut seperti kulit bayi yang baru lahir... Subhanallah... ! Dan waktu itu mak nampak gembira sangat,  sampaikan ubat yang aku amik kat Hospital pun tak sempat abis pakai.. Selalunya ubat sebotol tu dalam masa seminggu dah abis licin dia sapu..Dan sekarang kalau aku tengok ubat gatal tu buat aku rindu sangat nak sapu pada badan mak ...

Dan bila benda macam ni jadi pada arwah mak , buat aku teringat satu petikan yang aku baca : " Setiap orang pasti mengalami sakit .. Rasulullah SAW sendiri mengalami sakit demam berat . Namun begitu Nabi tetap sabar dan tabah . Beliau mengatakan kepada Ibnu Mas'ud ra bahawa penyakit yang datang ke dalam tubuh seseorang Muslim dapat mengugurkan dosa sebagaimana pohon yang mengugurkan daunnya.. " 

Dan dalam tempoh seminggu sebelum arwah mak meninggal ,  mak tetiba kembali sihat , boleh berjalan seperti biasa sedangkan sebelum itu mak terlalu lemah tak mampu berdiri pun cuma duduk di kerusi roda dan terbaring di katil.. Dalam tempoh itu kami adik beradik sangat gembira melihat perubahan mak, sampaikan aku dan kakak sempat bawak  mak makan kenduri kahwin anak kenalan lama nya , di Dewan Sivik, Petaling Jaya... Dan itulah , malam terakhir aku bersama arwah...  

Malam tu mak memang nampak gembira , sepanjang perjalanan di dalam kereta , dia sibuk bercerita pasal makcik2 sedara aku yang datang menziarahnya petang itu.. Aku cuma menjadi pendengar setia, hanya sesekali mencelah.. Dan itu adalah malam terakhir aku menatap wajah mak , aku sebenarnya sayu nak menghantar mak malam tu .. Sebab abah kerja malam , dan mak hanya bertemankan adik bongsu .. Tapi dalam keberatan aku balik juga bersama suami , dan sempat aku cium kedua belah pipi mak sebelum beredar... Seperti anak kecik aku buat arwah mak, bimbang nak tinggalkan dia seorang diri... 

Ahhh kalau laa aku tahu itu malam terakhir bersama arwah , akan ku habiskan sepanjang malam bersama arwah .. Berbual kosong , sambil menonton tv cerita hindustan ataupun sinetron ulangan , seperti selalu aku buat sebelum berkahwin.. Mak memang susah nak tidur malam, sebab tu laa aku selalu temankan arwah menonton tv sampai lewat malam.. Kadang - kadang bila menonton drama sedih , kami sama -sama menitiskan airmata kerana terlalu menghayati.. Jujur aku dan arwah memang sangat menghayati kalau menonton drama , sampai kembang kempis hidung menahan tangis... Ya Allah... Rindu sungguh saat itu...


Saat mengebumikan arwah mak adalah detik -detik terakhir bersamanya... Aku ada emapt orang abang & seorang adik lelaki , syukur kelima -limanya dapat mengangkat jenazah mak hingga ke liang lahad , dan mengebumikan jenazah dengan sempurna.. Arwah mak meninggal jam 2.20pm dan pada jam 6.30 semua urusan pengebumian telah selesai.. Begitu pantas , tanpa ada sedikit pun halangan..  Waktu itu aku pasti arwah berpuas hati kerana anak - anaknya dapat melaksanakan tanggung jawab dan menunaikan impiannya.. Saat talkin di bacakan aku hanya mampu menahan sebak , tidak mahu menitiskan airmata.. Waktu itu aku tahu tiada apa yang dapat mengembalikan arwah mak ke pangkuan kami , tiada apa yang dapat kami bantu selain dari doa , doa , dan doa.... Aku redha , dan aku akan sentiasa berdoa agar arwah mak tenang dan bahagia di sana...

Aku ingin share doa ni untuk kebaikan kita bersama, semoga kita sama-sama dapat amalkan & manfaat... Pada korang yang masih mempunyai mak & ayah , hargailah setiap detik yang ada untuk meluangkan masa bersama mereka.. Percayalah korang tak dapat bayangkan rasa rindu yang aku tanggung sekarang , hanya untuk menatap wajah seorang wanita bergelar MAK...


Maksudnya:Ya ALLAH.. Sampaikanlah Seumpama pahala bacaanKu kepada roh ibuku
……… (Sebut nama ibu)………
Ya ALLAH ampuni dosanya kasihani dan sejahterakan dia, maafkanlah kesalahannya, muliakanlah kedatangannya, lapangkan kuburnya dengan rahmat-Mu, wahai Tuhan yang Maha Pengasih


Maksudnya: Ya ALLAH.. Sampaikanlah Seumpama pahala bacaanKu kepada roh bapaku
……… (Sebut nama bapa) ………
Ya ALLAH ampuni dosanya kasihani dan sejahterakan dia, maafkanlah kesalahannya, muliakanlah kedatangannya, lapangkan kuburnya dengan rahmat-Mu, wahai Tuhan yang Maha Pengasih

Sesungguhnya doa seorang anak soleh kepada arwah ibu bapanya adalah amalan yang boleh menjadi penyambung pahala mereka di alam barzakh. 

-Perkara ini berdasarkan hadis Rasulullah daripada Abu Hurairah yang bermaksud: 'Apabila mati Seseorang insan, maka akan terputuslah segala amalannya kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan daripadanya dan doa daripada anaknya yang soleh. ' (Hadis riwayat Muslim).

-Tidak ada pemberian kepada ibu bapa yang paling berharga daripada selain ditunggu doa-doa dari seorang anaknya. Jangan sesekali meninggalkan doa dan sedekahkan Al-Fatihah kepada kedua ibubapa (baik yang hidup mahupun yang sudah tiada). 

Tidak akan terputus rezeki seseorang selagi dia tidak meninggalkan doa kepada kedua orang tua nya dalam sehari. Buatlah yang terbaik untuk mereka yang telah menjaga Mu dengan penuh kasih sayang.


Al-Fatihah.... Moga Roh arwah mak di tempatkan di kalangan orang yang soleh..  Aku sangat berterima kasih sekiranya korang juga dapat sedekahkan Al fatihah buat arwah mak aku yer... Amin.... =(


Thank you reading this entry 

10 comments:

  1. Al-Fatihah..
    Semoga rohnya dicucuri rahmat..

    ReplyDelete
  2. walaupun kita semua tahu yg mati itu adalah sesuatu yg PASTI, menghadapi n menelan segala perit RINDU pada arwah ibu / bapa mmg sesuatu yg tak dapat terluah..sungguh...peritt.. Al-Fatihah, semoga arwah ibu & bapak i di tempat kan di kalangan org beriman. Amin..

    ReplyDelete
  3. Sedihnya saya baca entry..menitis airmata sbb emak saya pun ada kencing manis n skng nie mmg kulit mak pun naik gatal2...semoga arwah mak yana sentiasa dirahmati..amin

    ReplyDelete
  4. ZazaMyMoon : Thanks yer...

    jUliE : Al Fatihah untuk arwah bapak u jugak.. =(

    yatie : semoga tabah menjaga emak awak yer.. gunakan ksempatan yang ada untuk berbakti pada mak awak.. btw thanks dear

    ReplyDelete
  5. ALfatihah buat arwah mak ko. Aku baca pun perit tekak manjer. Tak dpt aku bayangkan kalau mak abah aku dah takde. Hmmm...

    ReplyDelete
  6. al-fatihah...semoga arwah di tmpt kn dikalangan org2 yg beriman..amin..

    sedih & sayu hati aku bc...

    ReplyDelete
  7. Al-fatihah untuk arwah emak awk yerr...semoga tenang di sana...

    ReplyDelete
  8. Ya Allah manjer, menangis i baca apa yg u tulis ni manjer... :( tak tahan nak menahan sebak... Al-Fatihah utk arwah ...Sabar banyak2 ye manjer..

    ReplyDelete
  9. Saya amat memahami perassan awak, pedih, perit... mak saya meninggal selepas solat tahajud (rutin dia setiap hari) dia tidur sementara menanti subuh. Subuh dia x bangun..rupanya dah pergi mengadap ilahi, senang sungguh mak meninggal, macam orang tido, saya sama seperti awak, kalaulah saya tahu mak akan pergi petang tu saya x kan balik rumah... pttlah berat je rasa hati nak balik... jenazah mak senang sgt di uruskan.. azan zuhur je dah nak kebumi...ustazah yg uruskan mak pun ckp... dh pukul berapa ni, jenazah mak awak masih lembut lagi...subhanallah,

    rindu saya pada mak...mmg x tertanggung... dulu klu sblm pergi keje...singgah rmh dia dulu..borak2, salam, cium dia baru pergi keje..blk keje pn gitu... skrg...klu rindu nak call x blh, nk cium x blh, nk peluk x blh, nak mengadu masalah dgn dia pn dh x blh...yg blh cuma sedekahkan Al-Fatihah je dan doa agar dia tenang di sana

    ReplyDelete
  10. Gurindam Jiwa : Al fatihah untuk arwah mak awak yer.. semoga doa kita sebagai anak sampai kepadanya.. :(

    ReplyDelete